Wed, Oct 24, 2018 1:09 AM

Teguran Penunggu Gunung Lawu

dok.Pribadi


#urbanmystery Narasumber : Gerryandra 


Ane sekarang mau nyeritain pengalaman mistis ane lagi saat berada di gunung Lawu. 

Begini ceritanya, di bulan Oktober 2014 kemarin, ane diajakin sama para alumni baru kampus ane di solo, buat muncak ke gunung lawu. Ada 4 orang termasuk ane, karena mereka semua masih kali pertama naik gunung dan mau nyobain mendaki ke Lawu ( ketinggian 3265 mdpl) . Start dari cemoro sewu, nah pendakian dimulai dari jam 4 sore. Target sampe puncak jam 11 malam, dan kalau kalian semua baca pantangan di gunung lawu, mungkin banyak banget pantangannya yang terang-terangan menjelaskan tentang mistisnya lawu, di setiap blog para pendaki gunung. Yuph, Lawu sendiri gunung yang cukup terkenal akan keindahan alam juga kemistisannya, nggak aneh setiap malam 1 suro banyak peziarah mendaki, dan banyak juga sesajen-sesajen disana juga altar sesembahan di pos 5. 

Dan terlebih lagi ada pantangan dilarang mengeluh juga mengucapkan kata "KESEL (capek-dalam bahasa jawa), LELAH dll. Dengan maksud mengeluh. terlebih ente di lawu mendaki dengan perasaan marah dan frustasi di pertengahan pendakian, jangan sampai ente ngebatin kata-kata kasar atau misuh (memaki-dalam bahasa jawa). Jangan juga ente gangguin burung jalak item, yah kata orang-orang burung jalak hitam, itu jelmaan penunggu lawu. Ane percaya aja, toh hukumnya juga dosa gangguin hewan yang nggak ganggu. Ane yang pernah naik lawu 2 kali, baru kali ini merasakan capek berlebih di pendakian ke 3, mungkin di pintu masuk lawu, ane udah sombong (juga di larang sombong di lawu-kayak nyepelein atau mau naklukin). 

Ane ngebatin gini pas di pintu masuk "ah... udah pernah naik 2 kali ke lawu cuek aja," iya dari pintu masuk ke pos 1 ane masih sempet jalan sambil lari-lari,dan ngerasa enteng badan ini.

 

Kejadian mistis dimulai di pos 1 ke 2. Di pos 1 ane ketemu jalak item, ane sambut dengan senang, sambil mancing ngasih makanan dan itu pas maghrib, jalaknya cuma ngeliatin ane dengan tajam, ane masih senyum aja. Tiba-tiba jalaknya cabut, dan ane cuma lambaikan tangan, next maghrib usai, ane lanjut. Nah pas dari pos 1, entah kenapa badan jadi berat dan lelah ane numpuk semua, ransel yang beratnya cuma 4 kilo jadi berasa 10 kilo, bahkan kaki ane kayak ada yang megangin. Namun saat itu ane masih cuek aja.

Lalu setengah perjalanan ke pos 2, ane ngedenger suara auman macan, ane masih santai aja dan cuek, tapi ane tanya ke temen ane, mereka bilang "ora meen, aku ra kerungu soro macan (nggak meen, aku nggak denger suara macan) ane cuma Oooo... aja, pikir juga itu cuma perasaan ane doang. Dan akhirnya ane sampe di pos 2. Di pos 2 ada isu, kalo ada pendaki cewek meninggal karena bermalam di pos 2, meninggal karena menghirup belerang, dan ane belum denger cerita itu, entah isu belaka atau bener yang jelas. Wallahu alam. Pos 3 ke pos 4 kemistisan puncak mulai dari sini, pos 3 ke 4 ane akuin treknya emang ekstrim, nukik berbatu dan ane masih lincah naiknya. 1/5 ane jalan, ane ngomong gini "BANGKE !!! jauh banget ... mana badan cape banget njir," seketika badan ane hampir lemes, ane baca-baca doa perjalanan biar aman dan ane mulai sadar ane mulai di ganggu.

Lanjut jalan lagi. Ane teriak-teriak WOOO !!!! buat kodein ada orang ga diatas, biar bisa bareng sama pendaki sebelumnya. Masih kedengeran suara balesan teriakan, ane hajar lagi sambil ngeluh-ngeluh juga. Setengah perjalanan menuju pos 4, kekesalan ane memuncak dan otomatis ane misuh dalam hati juga ucapan. Ane kembali teriak WOOO !!! dengan nada marah dan well this is it.

 

Yang bales bukan suara WOOO !!! dari para pendaki, melainkan suara cekikikan 2 orang wanita. Bukan wanita biasa tentunya, yang 1 kayak anak gadis, yang 1 anak kecil. GLUP !!! ane diem dan mengheningkan cipta. Eh diem kaget deh, lalu ane nengok ke belakang dan temen ane untungnya bisa ngejar ane, ane tanya ke mereka, "bro, denger suara wedok ra ?" 2 temen ane geleng-geleng, tapi yang 1 denger, "iya suara cewe 2 orang kan?" nah loh.... dan ane minta break sebentar sambil nengok ke belekang mau mastiin, itu orang asli atau setan kredit eh kunti.

Temen ane denger suara yang sama kayak ane, ternyata dia juga ngeluh mulu sepanjang perjalanan dari pos 2-3. Dan next ane lanjut naik dan bener diatas nggak ada apa-apa, orang aja nggak ada, cuma jalan gelap. Tapi ane ngotot, ane nyariin 2 cewek itu (maklum jomblo ane T.T ) dan alhasil yang ane liat cuma padang rumput berujung jurang :|

 

Tau-tau ane denger lagi suara itu, di bawah jurang tapi. Dan jujur ane kesel dan ane sempet maki 2 setan itu, "setan kampret, gue udeh cape.. lo pake cekikikan," begitulah. Maklum ane kalo capek bawaannya emosi -___-

 

Dan ane lanjut lagi masih menuju ke pos 4, sampe di pos 4 ane kira-kira 30 menit jaraknya dari TKP tawa kunti dengan jalan yang nukik, ane ketemu banyak orang sama tenda. Ane lalu diem, "orang iseng macem mana, yang mau ngisengin pendaki lain dengan jarak 30 menit juga jalan nukik, dan secepat apa orang itu ? " itu logika ane... dan ane percaya itu setan, ane kena tegur.

 

Jalan lagi menuju pos 5, sepanjang jalan menuju pos 5 ane liat di batu ada sesajen, ane nggak berani utak utik. Dan ane jalan sambil liatin belakang, kayak ada yang ngikutin. Ane pikir itu cuma pendaki lain, finally sampe pos 5, ane langsung bangun tenda, siap-siap istirahat. Sempet rusuh di tenda karena urusan bagi tempat. Pada gede semua badannya, dan ane ketiban senior ane yang gemuk -__- , 

Setelah ane siap bobo tamVan ala sutan batoeginjal, di sleeping bag yang anget gitu, cuma tapak kaki ane yang dingin, tapi sekujur badan dan kaki nggak. Dan beberapa menit kemudian ane bisa tidur. Paha,tulang kering, telapak kaki SAKIT bukan main. Ane sempet setengah sadar terbangun tapi nggak kuat lalu tertidur lagi. Ane pikir cuma efek lelah kaki karena naik gunung. Namun sebelum tertidur ane ngintip dikit, di bagian kaki ane melihat ada yang duduk jongkok 2 orang. Satu anak kecil kisaran umur 15 taun, yang kisaran umur 1 atau 3 tahun. Namun ane nggak hirauin dan coba tidur lagi (maklum lelah gan). Tapi ane malah lebih ngerasain kaki orang kecil itu. Ane ngigo ampe sakiit-sakiit-sakiit dan ane pun sadar dan denger ngigoan ane. Dan karena itu temen ane pada kebangun, mereka nanya kenapa? Dalam sekejap kaki ane nggak sakit lagi, dan ngigo ane berhenti. Pas mereka tidur lagi, ane ngigo gitu lagi, temen ane bangun nanya ane kenapa, sekejap sakitnya ilang lagi dan ane berhenti ngigo. Begitu terus sampe 5 kali. Akhirnya temen ane ada yang bangun, dia kebangun karena ane berisik kali yah. Ngeluh ikkeh ikkeh :P . Ane bangun bentar angkat badan, baca doa bobo. Ane tidur lagi, masih sempet liat senior ane masih ada yang bangun sebelum ane balik tidur, bener kaki nggak sakit sama sekali. Meski beberapa saat, kaki ane sakit lagi. Tapi sakit ngilu aja, ane nengok sebelah, senior ane yang tadi udah tidur lagi. Ane tahan rasa sakitnya sambil baca fatihah, annas 3 kali. Ane bisa pules tidur.

 

Dan paginya, ane ngecek kaki ane semua. Dan bener paha ane biru. Ane coba gerakin kaki, agak sakit tapi nggak sesakit semalem. Pagi itu juga, ane minta maaf sambil baca al fatihah di dalam tenda.

Catatan : di pos 2-3 ane nggak di ganggu siapa-siapa, soalnya banyak pendaki jadi aman. Pos 3-4 ane sama rombongan ane, ketinggalan pendaki lain yang udah duluan, ketinggalan 1 jam perjalanan.
 

EPILOGUE

Jam 10 pagi perjalanan pulang, saat ane berhenti foto-foto bentar, salah seorang senior ane ngobrol sama bapak-bapak yang punya warung nasi di pos 5, dan dia cerita, kalo semalem kisaran jam 12-an malam di pos 4 ada 5 orang dari jogja , hampir kebawa sampe ke goa di bukit lawu yang deket sabana nya. 5 orang itu dari pos 4 menuju pos 5, dengan modal senter handphone, mereka bilang. Mereka ngikutin arahan orang tua, yang duduk di batu dan isunya ke arah itu, arah ke kerajaan jin juga pasar setan. Untungnya mereka di temuin sama si bapak. Yang kebetulan lagi di daerah sabana itu. Mereka diarahin ke pos 5, dan kata si bapak, ke 5 orang itu kayak orang linglung jalannya, pas ketemu si bapak itu, baru pada kaget dan sadar.

Temen ane juga pernah ke lawu pertama kali. Dan dia pertama kali ke lawu malah udah rusuh, ketemu jalak item malah di sambit batu, terus mau di tangkep, tau-tau doi diem ketakutan pas abis ngisengin si jalak. Saat balik, badannya tau-tau panas tinggi dan pucet.

Dan kali kedua ke lawu. Doi baru lewatin beberapa meter pintu masuk lawu, udah mual-mual nggak jelas dan nggak enak badan, padahal pas berangkat sehat-sehat aja. Mungkin dia ditolak penunggu lawu :|

 

Sudah di tolak cewe, di tolak gunung pula -__- (tamat)

 

(Link Sumber disini)

 

Punya cerita misteri saat pendakian? atau memiliki tips/ilmu/pengetahuan soal pendakian? Punya kisah tentang seseorang yang menginspirasi? Memiliki referensi film atau acara televisi yang mungkin akan bermanfaat bagi orang lain, terutama para pejalan? Punya toko outdoor untuk dipublikasikan?  Memiliki kisah perjalanan ke suatu tempat wisata beserta tipsnya? Ada event seperti lari, panjat tebing, navigasi darat (kecuali open trip dan pendakian massal yah).

Punya info tersebut? Mau berbagi ke website kami?
Silahkan untuk mengirimkan materi tulisan ke redaksi kami > urbanhikersmagazine@gmail.com < 


Dimohon jika itu tulisan milik orang lain untuk tidak lupa mencantumkan sumbernya.


Sumber : instagram @urban.hikers