Wed, Sep 19, 2018 1:42 PM

Disukai Penunggu Gunung Semeru

dok. @besokcerah


#urbanmystery Narasumber: mas x

 

Saya dan keempat temen saya Iedil, Pacet, Riza, dan cewek strong Ipeh. Memutuskan pergi ke gunung Semeru karena ketinggalan kereta pulang setelah melakukan pendakian Arjuno-Welirang sebelumnya, walau tidak summit Arjuno saat itu karena ada dua dari teman saya kekejar sama waktu kerja. Walaupun terburu-buru juga pada akhirnya tetep aja tuhan berkehendak lain hehehe.

 

Rombongan saya ketinggalan kereta pulang, dan akhirnya kita ngeemper tidur dipinggiran toko sambil ngurusin simaksi online, sampai besoknya pergi lagi ke Ranupane.

Sampai di Ranupane, briefing bersama pendaki lain dan melakukan pendakian. Saya sendiri salut sama ipeh cewek satu-satunya dirombongan, pernah Iedil sama Pacet ngetatar anak itu disuruh ngegendong dua keril berkapasitas 80 liter dan 60 liter hahaha saat melakukan pendakian ke Arjuno-Welirang, bukannya marah malah cengengesan mulu.

Sampai di pos 3 kita istirahat dan ngelanjut lagi perjalanan ke Ranukumbolo. Sekitar jam setengah 5 sore kita sampai di Ranukumbolo, saat itu tenda yang berdiri lumayan ramai tapi teman saya menyarankan untuk membuka tenda di Kalimati saja. Setelah isi ulang persediaan air, makan, dan menunggu setelah solat maghrib baru kita melakukan perjalanan lagi ke Kalimati.

Disini saya mulai sedikit aneh, saat Ipeh solat saya melihat ada perempuan yang sedang memperhatikan ipeh. Saat melalukan pendakian, Iedil menyuruh Ipeh buat ngeiket kerilnya ke kerilnya Iedil, mungkin itu emang ada alasan sendiri buat mereka. Ledil jalan paling depan, Ipeh dan Riza jalan dibelakangnya, terus saya, dan Pacet jalan paling belakang. Sekitar jam 8 malam kita sampai di pos Cemoro Kandang. Ipeh yang terbilang anaknya rajin ibadah, dia sigap langsung ngebongkar keril buat nyari mukenahnya. Sambil kita nunggu Ipeh solat, kita sedikit ngopi sebentar sama istirahat. 

Riza minta tolong sama Pacet buat nganter dia kencing "Bang anterin gue kencing, enggak bisa nahan nih," Pacet yang lagi sibuk nyalain kompor dia nggak mau nganter Riza, akhirnya karena saya kasihan sama dia, "Ja sama gue aja."

 

Saya dan Riza jalan nyari tempat buat kencing, Riza emang anaknya sedikit reseh. Sambil kencing dia nyenter-nyenter enggak jelas gitu, tiba-tiba dia nyamperin saya dengan muka pucet "Ja lu kenapa?" gue nanya ke dia, "gue? ayok cepet ke rombongan," Jawab Riza yang kaya orang ketakutan.

Setelah selesai semuanya kita packing lagi dan berdoa masing-masing buat ngelanjutin sampe Kalimati, tapi selama kita break di Cemoro Kandang, kita enggak ngeliat satupun pendaki yang lewat padahal di Ranukumbolo pendaki cukup ramai. Riza yang anaknya enggak beda jauh sama Ipeh tiba-tiba dia jadi pendiem banget, sampai Ipeh sepanjang perjalanan ngegoda Riza terus tapi dia sama sekali enggak ngerespon justru dia malah nunduk terus. Enggak tau kenapa tiba-tiba kaki saya ngerasa berat banget, "breakkk" saya udah teriak tapi Ipeh sama Iedil enggak denger padahal jarak kita enggak jauh banget.

Kita ngemisah rombongan, Iedil sm Ipeh jalan duluan dan sedikit aneh menurut saya. Di saat nge trekking Welirang Ipeh jalan paling lambat di rombongan, tapi saat setelah dari Ranukumbolo dia jalan cepet banget. Saya, Pacet sama Riza break sebentar karena kaki saya semakin berat. Pacet yang tiba-tiba bilang "Qom udah enakkan belom? Cepetan jalan yuk, Ipeh sama Iedil udah jauh kayaknya" Akhirnya saya memaksa buat jalan. Lama kita jalan tapi kita nggak nemu-nemu Ipeh sama Iedil, tiba-tiba saya dari jauh ngeliat perempuan yang pernah merhatiin Ipeh pas di Ranukumbolo.  Saya jalan cukup lama dan perempuan itu kayak lagi merhatiin sesuatu, enggak lama saya ketemu sama Ipeh dan Iedil. Tapi di saat saya ketemu Ipeh, justru perempuan itu malah ilang. Perjalanan ini cukup sepi, Ipeh yang biasanya ngoceh sudah cukup jadi pendiam, musik di handphone juga dimatiin, Riza bener-bener jadi anak pendiam setelah dari Cemoro Kandang.

"Dil kita jalan berapa lama dah?" Pacet yang nanya karna udah ngerasa ga beres, "Gila! udah jam 11 Cet," jawab Iedil kayak aneh gitu. Karena saya belum pernah ke Semeru sebelumnya, jadi saya enggak tau estimasi waktu perjalanan per pos nya itu. "Eh liat tuh ada cewek," Riza yang tiba-tiba ngomong tapi enggak jelas, kita ngeliat sekitar tapi enggak ada apa-apa, akhirnya kita break dan berdoa menurut kepercayaan kita masing-masing.

 

Setelah berdoa kita mulai jalan lagi dan berharap kali ini sampai tujuan tanpa jalan jauh lagi. Posisi rombongan diubah karena sedikit faktor, Pacet jalan paling depan karna dia emang yang paling berani dan paling banyak pengalamannya (ini menurut saya). Lalu Riza, terus Ipeh, saya dan terakhir Iedil. Perjalanan kali ini saya melihat Ipeh ada yang mengikuti dan bener-bener ada di samping dia, tapi Ipeh sama sekali kayak enggak peduli. Emang dia kurang memperdulikan gitu-gituan sih kalo pas lagi di trek gitu, tapi saya yakin banget dia ngerasa. 

Sekitar setengah satu malam akhirnya kita sampai di Kalimati, menurut Iedil, Ipeh, sama Pacet yang udah pernah kesini dia pada bilang "Gila! Rakum sampe Kalimati selama ini?." Saya nanya "Emang biasanya berapa lama dil?"

"Sebenernya 2 jam aja nyampe" Jawab Iedil. Kita packing buka tenda dan segala macem, tapi Riza masih aja diem, Ipeh emang anaknya yang supel gitu langsung ngeledek sama nanya-nanya ke Riza "Bang lu diem aja? Kurang belaian apa? Ngopi apa ngopi? Apa perlu Angelina Jolie bikinin?" Tapi masih aja Riza diem enggak ngejawab, semakin aneh akhirnya Pacet sama Iedil ngedeketin Riza setelah beres semuanya. "Ja elu ada disinikan?" Iedil nanya juga enggak dijawab sama Riza, akhirnya Pacet ngenampar Riza terus kayak baca-baca gitu, Akhirnya Riza ngomong juga, "Ipeh cewek itu suka deh sama elu". Disini makin pecah suasananya, Ipeh langsung gelagepan gitu, Iedil sama Pacet ngenyoba ngebalikin Riza.

Syukur suasana damai lagi, setelah itu kita makan terus ngobrolin buat besok mau summit atau enggak. "Kalo kita enggak ada yang tidur sampai jam 3 nanti, kita summit dah tapi kalo kita ketiduran semua, yaudah nggak usah summit," itu arahan dari Pacet. Karena saya yang berambisi banget pengen tau puncak semeru itu gimana, akhirnya saya jawab, "Summit dong gue pengen tau," saya dapet dukungan dari Riza yang setujuin pengenan saya, terus Ipeh ngejawab, "Yaudah summit aja bang, nanti sekalian tidurnya pas pulang summit." Karena Iedil yang luluhan sama ucapan Ipeh, akhirnya kita enggak ada yang tidur sampai jam tiga.

Semua siap-siap dan packingin barang yang mau dibawa buat summit, Ipeh yang baru bangun tidur udah ngoceh lagi kepengen kencing. Nah disini saya sedikit salut sm dia, enggak tau yang emang dia pemberani atau malu dianter sama cowo, dia kencing pergi sendirian cuma bawa headlamp sama senter terus keperluan lainnya. Tapi disini saya ngeliat perempuan yang dari Ranukumbolo merhatiin Ipeh, dia ngikutin Ipeh dari belakang. Pacet mungkin tau atau apa tiba-tiba Pacet teriak, "Ipeh tunggu! Bareng sm gueeee, gue juga mau kencing." Ipeh cuma jawab "Ayok buru, pasti elu takut kan pipis sendirian." Riza ngomong sama saya "Kok cewek itu ngikutin Ipeh terus ya qom?", saya pikir cuma saya yang tau, ternyata temen-temen saya juga tau.

Sepanjang kita trekking summit, Ipeh selalu ditemenin lagi sama perempuan itu. Kita yang nutupin itu dari Ipeh biar Ipeh enggak panik, sedikit risih juga. Tiba-tiba pas di Arcopodo sekelibatan dua kuntilanak di depan rombongan kami, Pacet yang jalan paling depan langsung balik badan gitu ke arah Ipeh, terus Ipeh nanya, "Elu ngapa bang Cet? Gue enggak kemana-mana nggak usah takut rindu," emang dia anaknya banyak bercanda gitu sih. Setelah sekelibatan dua kuntilanak ilang gitu tiba-tiba perempuan yg ngikutin Ipeh enggak ada juga, akhirnya sedikit ngerasa lega kita ngelewatin itu dan kita summit sampai di puncak sekitar jam setengah enam an kurang.

Kita enggak lama di puncak, sekitar jam 7 kita turun langsung ke tempat camp. Setelah selesai makan dan segala macemnya, sekitar jam setengah 2 an kita trekking lagi untuk turun ke basecamp. Saat kita turun cukup lumayan ramai pendaki yang naik, menurut saya dari Kalimati ke Ranukumbolo itu kerasa cepet banget beda pas dari Ranukumbolo ke Kalimati. Rencana kita mau ngecamp lagi di Ranukumbolo semalam lagi, Tapi Riza yang udah punya janji di Jakarta, akhirnya kita ngelanjutin buat ke basecamp. 

Sekitar jam 8 malam an kita sampai dibasecamp, dan ngemutusin buat semalem dulu baru besok pagi-pagi kita ke stasiun. "Ja lu kenapa dah pas lagi kencing itu, elu nyenter ke atas tiba-tiba abis itu lu jadi pendiam?" Saya ngebuka pembicaraan tentang kejadian-kejadian aneh selama pendakian.

 

"Gue ngeliat kuntilanak. Anjirr serem banget," Jawab Riza, "Cewek itu suka banget kali ya sama Ipeh," ucapan Iedil ke Ipeh yang lagi makan, "Gue sih ngerasa dia dijagain gitu dah sama tuh cewek," Si Pacet juga ngomong, "Elu pada tau bang?" Saya yang nanya, karena saya pikir cuma saya yang tau.

 

"Apaan sih?" Omongan Ipeh yang simple banget, "Elu enggak ngerasa emang Peh?" Saya yang bingung Ipeh cuma ngomong gitu doang. "Lu pada ngerasa enggak sih pas di Cemoro Kandang itu kita kaya di bikin keder?" Si Pacet nanya lagi, "Iya bang bener" Jawab Riza karena emang dari situ aneh nya dia muncul. "Ipeh waktu trekking itu sebelumnya ngapain sih?" Saya nanya karena kalo kita pas mendaki terus diganggu itu biasanya karna dari salah satu kita itu bikin kesalahan.

"Gue enggak ngapa-apain," jawab Ipeh santai gitu, "Iya Ipeh emng enggak ngapa-apain, makhluk-makhluk disana itu emng suka sama Ipeh. Ipeh kan banyak ngomong tuh anaknya, setiap ada pendaki lewat atau pendaki lagi duduk aja dia nyapa mulu, jadi penunggu sana itu kayak suka gitu sama Ipeh, terus kayak ngejagain Ipeh gitu loh," Jelas Iedil, "Si Ipeh mah emang selalu disukainnya sama penunggu gitu ya Peh, sama doi mah enggak pernah," ledek Pacet gitu, "Iya pas di Agung aja penunggu sana suka sama dia" tambah Iedil. Tapi menurut saya, perjalanan ini adalah cerita yang wow banget untuk saya. Dari yang ketinggalan kereta terus punya rencana cuma guyonan doang padahal, sampai saya punya kenalan cewek (Ipeh) yang GILA banget hehehe...

 

Walaupun kejadian gimana juga, semua harus percaya sama Tuhan kita masing-masing, karena apa yang terjadi pasti itu atas sepertujuan dari Tuhan kita. (tamat)

 

 

 

Punya cerita misteri saat pendakian? atau memiliki tips/ilmu/pengetahuan soal pendakian? Punya kisah tentang seseorang yang menginspirasi? Memiliki referensi film atau acara televisi yang mungkin akan bermanfaat bagi orang lain, terutama para pejalan? Punya toko outdoor untuk dipublikasikan?  Memiliki kisah perjalanan ke suatu tempat wisata beserta tipsnya? Ada event seperti lari, panjat tebing, navigasi darat (kecuali open trip dan pendakian massal yah).

Punya info tersebut? Mau berbagi ke website kami?
Silahkan untuk mengirimkan materi tulisan ke redaksi kami > urbanhikersmagazine@gmail.com < 


Dimohon jika itu tulisan milik orang lain untuk tidak lupa mencantumkan sumbernya.

.

.

Bagi yang mau mendukung atau beriklan di website, silahkan hubungi

> Phone: (+62) 857-7792-0672 atau kirim email ke : urbanhikersmarketing@gmail.com <

 

 


Sumber : instagram @urban.hikers