Fri, Dec 14, 2018 7:32 AM

Cewek Misterius di Gunung Lawu via Candi Cetho

dok. @rikanufaa


#urbanmystery Aku= @rikanufaa

 

Kami mendaki berlima yaitu 4 cowok dan 1 cewek. Dan aku 1 cewek tersebut. Singkat cerita kami sampai di basecamp candi cetho jam 2 siang. Kami istirahat dulu sembari mengisi energi. Setelah sholat ashar, sekitar jam 4 sore kami mulai mendaki.

Dari basecamp ke pos 1 aku udah ngerasa ada yang aneh. Kayak ada suara bisikan di telinga sebelah kanan. Tapi aku mikirnya positif aja mungkin angin. Karena pas itu anginnya lumayan banyak dan gerimis dikit. 


Dari pos 1 ke pos 2 lancar-lancar aja ngnggak ada yang aneh. Sampai di pos 2 sekitar jam 5-an lebih. Di pos 2 bertemu 2 pendaki cowok dan mulai dari sini kami jadi bertujuh orang.  Dari pos 2 ke pos 3 tantangan berat dimulai. Jadi setelah ngelewatin pos 2 aku ngerasain ada cewek yang nangkring di atas keril. Pas dilihat beneran ada. Padahal sebelumnya aku nggak bisa liat semacam makhluk kayak gitu. Ceweknya itu nggak kecil tapi juga nggak gede. Kalo diumpamain manusia sih kayak anak remaja Sekolah Menengah Atas (SMA) gitu. Ya samalah kayak aku yang masih SMA. Itu aku jalan susah banget sampe hampir membungkuk. Aku nggak cerita ke temen-temen kalo ada yang nangkring di kerilku takutnya ntar temen-temenku pada kaget, takut. (Nggak boleh dicontoh ya kayak aku gini).

 

Pas ngetrack gitu aku sambil baca ayat kursi, dan doa-doa yang lain. 
Dengan susah payah aku sampai di pos 3. Udah kayak orang pingsan beneran. Di pos 3 aku duduk-duduk tapi anehnya itu 'cewek' hilang. Pas mau ngelanjutin lagi ke pos 4 'cewek'nya itu nangkring lagi. Baca-baca doa lagi sambil nahan beratnya keril, dinginnya cuaca, pegelnya kaki.

 

Di pos 4 sampet nyoba kerilnya temen bakal ditangkringin si ceweknya itu lagi apa nggak. Dan ternyata masih aja. Berarti memang karena aku bukan karena keril. Dari pos 4 lanjut ke pos 5 si ceweknya ini mulai agresif. Dia nyanyi-nyanyi gitu. Tapi aku nggak ngerti dia nyanyi apa. Padahal sebelumnya dia cuma diem. Rambut panjangnya juga mulai nutupin pandangan kanan kiriku. 


Semakin malam semakin dingin dan juga semakin menyeramkan. Aku udah mulai nggak kuat jalan. Dan yang nemenin aku cuma satu orang. Buat jalan harus aku hitungin. 20 kali melangkah berhenti. Pas aku behenti itu dari kanan ada suara harimau. Udah kacau pikiranku. Sedangkan sebelah kiriku jurang. Aku berhenti cukup lama nunggu suara harimau itu hilang. Setelah hilang jalan lagi dengan hitungan 20 kali melangkah berhenti. Dan pas lagi jalan ada pohon gede banget di kananku. Pas aku liat ternyata punya mata merah-_-.

 

Dengan rasa panik aku lalu lari dengan lutut yang udah sakit. Udah hampir sampai sabana aku duduk buat makan roti. Karena dari jam 3 sampai setengah 1 dinihari belum makan. Pas aku mau masukin roti ke mulut, rotinya dijatuhin sama si 'cewek'nya itu-_-.

 

Dia sangat menggangguku -_-. Dengan penuh rasa ingin cepat masuk tenda mendorongku untuk berjalan lagi. Dan bertemu teman-temanku yang lain ternyata nungguin aku. Mereka kedinginan sampe pake jas hujan. Kami jalan ngelewatin sabana dan berhenti di pohon tumbang sebelum pos 5 buat mendirikan tenda. Padahal planning nya mau ngecamp di pos 5. Tapi berhubung udah jam 1 dini hari jadi ngecamp sebelum dipos 5.
 

Singkat cerita udah jam 3 dini hari. Aku kebangun karena dingin. Dan itu nggak bisa tidur lagi. Itu aku ngeliat ada orang jalan muterin tendaku lebih dari 3 kali. Aku nggak berani keluar tenda dan malas juga karna capek banget. Udah pagi, semua kepuncak kecuali aku. Aku lebih pilih tidur daripada kepuncak. Karena lutut udah nggak kuat.


Tapi alhamdulilah perjalanan turun lancar-lancar saja walaupun diiringi kabut. Pengalamanku ini aku baru berani cerita ketemen setelah seminggu pendakian :D

Pelajaran yang bisa dipetik dari ceritaku adalah berceritalah kepada teman apapun yang kamu rasakan. Jangan dipendam sendiri ntar malah nyusahin. (tamat)

 

 

 

Punya cerita misteri saat pendakian? atau memiliki tips/ilmu/pengetahuan soal pendakian? Punya kisah tentang seseorang yang menginspirasi? Memiliki referensi film atau acara televisi yang mungkin akan bermanfaat bagi orang lain, terutama para pejalan? Punya toko outdoor untuk dipublikasikan?  Memiliki kisah perjalanan ke suatu tempat wisata beserta tipsnya? Ada event seperti lari, panjat tebing, navigasi darat (kecuali open trip dan pendakian massal yah).

Punya info tersebut? Mau berbagi ke website kami?
Silahkan untuk mengirimkan materi tulisan ke redaksi kami > urbanhikersmagazine@gmail.com < 


Dimohon jika itu tulisan milik orang lain untuk tidak lupa mencantumkan sumbernya.

.

.

Bagi yang mau mendukung atau beriklan di website, silahkan hubungi

> Phone: (+62) 857-7792-0672 atau kirim email ke : urbanhikersmarketing@gmail.com <


Sumber : instagram @urban.hikers