Fri, Jun 22, 2018 9:56 PM

Penampakan Serta Hilang Disasarin Oleh Penghuni Gunung Gede Pangrango

dok. @urban.hikers


#urbanmystery Narasumber : Mr. J

Jadi ini pengalaman mistis yang gua alami di Gunung gede pangrango ,pengalaman ini gua alamin di tahun 2015 dan gua mau berbagi cerita sama kalian. Langsung aja ke cerita ya..,

 

Singkat cerita, ini pengalaman gua saat melakukan pendakian ke gunung gede pangrango bersama-sama temen gua, diantaranya gua sebagai penulis cerita ini prananda biasa dipanggil kemem, moses, andri, iskandar, rian suka dipanggil encek, reza yang sering  dipanggil doyok dan termasuk korban dari gunung gede hehehe, serta ada om luck and mas madog yang paling dewasa dari kita-kita semua bisa di bilang senior hehe..,

Jadi ini planning pendakian udah hampir 3 bulanan dan baru pada bisa jalan itu bulan maret dikarnakan kita sebagian pada kuli kerjaan yang liburnya sabtu minggu dan satu orang lagi masih ada yang sekolah jadi nentuin tanggalnya pasnya di bulan maret bisa di bilang kita sering ke gunung ini.

 

Kita jalan jumat malem jam 10 karena salah satu temen punya mobil jadi kita nggak ribet buat naik kendaraan umum. Singkat cerita kita naik itu lewat jalur putri dan kita sampai di pos putri itu jam 3 pagi dan lanjut ke warung untuk makan dan ngopi sampe nunggu pagi.

 

Pendakian kita mulai jam 5 pagi dan segala macem ngurus simaksi jadi kita jalan jam 6 berapa pos udah kita lewatin dan akhirnya sampai juga di surken (alun alun suryakencana) jam 1 siang dan kita cari space buat diriin tenda dan dapetlah di turunan arah puncak gunung Gede. Tenda udah di bangun berhadapan kita istirahat sebentar dan lanjut makan setelah itu pada berbincang ngopi segala macem dan foto-foto di surken karna lagi bagus bagusnya pemandangan buat foto terus kita balik ketenda buat tidur dan anehnya si doyok dari awal pendakian dia tuh kaya diem doang nggak banyak ngomong tapi gua masih beranggapan kalo dia pertama pendakian terus kecapean jadi lebih baik diem ngnggak banyak ngomong.

 

Malem pun tiba kita semua pada bangun buat makan, selesai makan temen-temen gua pada lanjut istirahat, gua yang selalu kebagian tidur di deket pintu di setiap pendakian anggak susah tidur cuma tidur ayam sampe jam 2 malem dan gua mutusin buat bikin kopi dan ngerokok di depan tenda, pas di sela-sela gua bikin kopi gua ngerasa ada yang ngeliatin gua di arah depan sebelah kanan.

 

Karena tenda kita hadap-hadapan dan sisi kanan itu buat keluar masuk, ngnggak pikir lama gua langsung nyalain senter kecil gua dan gua arahin ke arah itu dan bener aja gua di liatin sama kuntilanak yang lagi natap gua dan gua kaget langsung gua matiin senter. Gua pura-pura nggak ngeliat aja karna gua nggak mau kalo gua heboh lompat ketemen gua yang lagi pada tidur jadi kebangun, dan berapa menit gua senterin lagi ke arah yang sama dan untungnya udah ilang. Dalam hati kenapa di setiap pendakian selalu gua yang di liatin, setelah itu nggak pake lama kopi langsung gue abisin dan gue lanjut buat tidur.

Keesokan paginya kita bangun langsung bangun sarapan dan foto-foto lagi dan mulai pendakian jam 10 siang, tenda udah di bongkar semua udah di packing serapih mungkin kita jalan jam 10 lewat buat lanjutin perjalanan buat turun di cibodas. Disini kita kebanyakan berhenti di puncak gede buat foto-foto sampe jam 1 siang, dari situ kita lanjut jalan lagi yang niatnya mau ke pangrango jadi meleset karena sampe kandang badak itu udah jam 3 kurang. Sambil nunggu temen yang lain masih di belakang kita break hampir setengah jam dan pas mereka sampe kandang badak kita ngikut mereka aja karena nggak enak kalo langsung jalan dan disela menunggu hujan gerimis terpaksa kita ngetrack hujan gerimisan jam 3 sore.

 

Sampe di pos Panyancangan, gua, moses, iskandar, ncek dan andri itu jam 5 kurang dan mutusin buat break nunggu rombongan di belakang  3 orang lagi yaitu om luck mas madok dan doyok. Nah cerita sesungguhnya di saat om luck dan mas adie dateng gua dan yang lain nanya, “si doyok kemana om?”

 

"Lah bukanya dia tadi duluan soalnya dia tadi sempet motong dan jalan duluan karena mau ngejar kalian di depan, disitu juga bareng rombongan lain."

“Gua disini sama yang lain udah 20 menit lebih nggak ngeliat doyok lewat om ,dan disitu gua dan yang lain udah kebingungan karna si doyok nggak ketemu sama gua yang di depan dan nggak bareng sama om luck dan mas madok, moses langsung mutusin naik ke pos sebelumnya lagi buat cari doyok, ada 20 menit naik dan turun lagi dia bilang dia nggak ketemu resha dan dia sampe nanya kependaki lain dan hasilnya nihil, dia sampe dua kali naik buat mastiin kalo si resha ini emang ketinggal dan masih di belakang dan hasilnya sama sekali nggak ketemu .

 

Dan disitu gua mutusin buat turun duluan mastiin di setiap pos selanjutnya ada dia, karena posisi udah mau magrib ,dan gua juga nitip pesen sama yang lain kalo gua duluan buat sampe pos 1, kalo gua di pos 1 ketemu doyok gua bakal naik lagi jemput mereka buat bawa sampah dan nyampein kemereka kalo udah ketemu biar nggak khawatir dan kalo di pos 1 gua nggak ketemu doyok gua bakal langsung lapor bahwa dia ilang karena kepisah sama rombongan gua.

 

Disini gua di temenin ish buat turun ke pos 1 disini gua nggak pake rem buat turun karena gua juga ngejar waktu, gua berenti cuma ngecek setiap pos sampe semua pendaki yang lagi break gua senterin satu persatu buat mastiin kalo doyok yang ilang ini ada di selah-selah rombongan lain dan alhasil nihil semua pos gua cek nggak ada dia dan gua mutusin buat lanjutin perjalanan sama ish dan sampelah gua di pos satu itu jam 6 sebelum magrib dan gua langsung cari dia.

 

Disini gua inisiatif buat nyalain hp dan coba ngabarin doyok lewat chat bbm dan di sini gua nanya dia, "woi lo dmn, gua udah di pos 1," posisi waktu itu mau magrib sebentar lagi, berharap dia bales chat gua dan gua mutusin sambil nunggu balesan chat gua muter pos 1 cibodas, semua penjuru gua cari tapi gua nggak nemuin dia, gua ke warung deket simaksi berdua ish buat beli rokok sama cemilan, anehnya si ish ke warung sebelahnya dan gua ke warung sebelahnya karena cuma ada dua warung disana.

 

Nggak lama dari gua ke warung si doyok bales chat gua dan dia jawab dengan nada kesel "gua di pos1 cibodas,dan lo semua pada kaya t** ninggalin gua, dan gua jalan sendiri buat sampe pos 1 cibodas," Disini gua juga sempet naik darah karena posisi cape buat nyari dia,"ye elo yang kemana kita semua nyariin elo, kalo lo duluan ya pasti lewat di depan gua pas lagi break,"

 

"Gua nunggu kalian hampir 20menit di pos... Dan elo semua nggak ada yang lewat."

Nyesss gua dengernya di jam yang sama posisi gua, moses, ncek, ish, andry lagi break di pos itu , tapi gua dan yang lain nggak ngeliat kalo si doyok lewat dan gua langsung kepikiran bahwa si doyok di sasarin sama penunggu situ atau bisa di bilang matanya kaya ditutup buat ngeliat kita orang. Dan gua bersyukur kalo masih bisa ketemu dia walaupun masih di dalem chat bbm.

 

Nggak pake lama gua chat "yaudah sekarang lo dimana?" gua di deket warung,"

“Gua sendiri di batu tengah gua lagi duduk tadi abis beli air minum, gua nggak ngeliat lo kalo lo di warung."

 

Gua langsung senterin itu posisi dia di batu tengah pos 1 dan dia nggak ada, sumpah disini gua sama is nggak ngeliat doyok ada di warung padahal nggak beda jauh di saat dia bales chat bbm gua. Nggak lama dari itu adzan magrib berkumandang, gua mutusin buat duduk di deket tempat sampah dan tiba-tiba doyok dateng nyamperin gua sama ish disini gua kaget dan bersyukur juga karena udah ketemu dia ,disitu mukanya doyok muka kecapean dan agak pucet.

 

Dan nggak lama dia duduk, gua langsung nanyain kenapa dia bisa pisah dari rombongan, " kenapa lo bisa kepisah dari rombongan yok?"

 

"Niatan gua ngeduluin om luck mas madok buat ngejar kalian yang udah di depan, tapi sampe berapa pos gua nggak nemu kalian sampe gua di pos panyancangan itu jam 5 lewat dan gua break buat nunggu om luck dan mas madok karena disitu juga ada rombongan lain, tapi gua udah lama nunggu nggak ada yang lewat cuma rombongan lain alhasil gua mutusin buat ngikut rombongan itu yang berharap gua bisa ketemu kalian yang ada di depan," disini gua kaget sama apa yang dia ucap, "jujur ya yok gua, ish, andri, moses, ncek itu di panyancangan itu dari jam 5 dan gua nunggu om luck, mas madok, sama elu, disitu cuma ada kita doang yang lagi break dan gaada siapa-siapa."

 

"Gua nggak tau deh gua ngikut siapa tapi yang jelas gua bersyukur bisa sampe di pos 1 dengan selamat."

 

Disitu gua coba nenangin dia, dan gua tetep dengan janji awal buat nyusul rombongan yang masih di atas buat ngejemput sampah bawaan dan nyampein kalo doyok udah ada di bawah dan ketemu sama kita. Berapa menit buat nyusul dan ketemu di jembatan kayu dan gua mutusin buat turun duluan lagi karna mau buru-buru istirahat. Semua udah sampe di pos 1 cibodas dan kita langsung ngurus simaksi bawah rombongan kita udah sampe semua dan kita mutusin buat istirahat di warung ibu dan salin buat balik ke jakarta .

 

Setelah pendakian gua cerita ke temen yang bisa sama hal kaya gini, gua ceritain dari awal pendakian sampe dia ilang disasarin dan ketemu di pos 1 cibodas ,dan temen gua bilang kalo si doyok ini dari awal pendakian udah diikutin sama leluhurnya dia yang jagain dia dari awal pas pendakian, jadi pas di posisi dia di sasarin sama penghuni sana ,leluhurnya dia yang ngejagain dia ngelindungin dia biar nggak kesasar dan ngebawa dia sampai pos 1 cibodas dan buat dia selamet. Entahlah, Wallahu A'lam. Segitu aja cerita dari pengalaman pendakian gua dan masih banyak lagi pengalaman dan Insya Allah bakal gua tuai jadi sebuah cerita dan jadi pembelajaran buat kita semua. (tamat)

 

 

Punya cerita tersendiri saat pendakian? atau cerita misteri saat pendakian? atau memiliki tips/ilmu/pengetahuan soal pendakian? Punya kisah tentang seseorang yang menginspirasi? Memiliki referensi film atau acara televisi yang mungkin akan bermanfaat bagi orang lain, terutama para pejalan? Punya toko outdoor untuk dipublikasikan?  Memiliki kisah perjalanan ke suatu tempat wisata beserta tipsnya? Ada event seperti lari, panjat tebing, navigasi darat (kecuali open trip dan pendakian massal yah).

Punya info tersebut? Mau berbagi ke website kami?
Silahkan untuk mengirimkan materi tulisan ke redaksi kami > urbanhikersmagazine@gmail.com < 
Dimohon jika itu tulisan milik orang lain untuk tidak lupa mencantumkan sumbernya.

.

.

Bagi yang mau mendukung atau beriklan di website, silahkan hubungi

> Phone: (+62) 857-7792-0672 atau kirim email ke : urbanhikersmarketing@gmail.com <


Sumber : instagram @urban.hikers