Fri, Jun 22, 2018 9:56 PM

Belaian Kasih Sayang Om Wowo

dok. @rektakartino


#urbanmystery Narasumber : @rektakartino

 

Libur lebaran 2014 lalu gue melakukan pendakian bersama kedua sohib gue ; yaitu angga (capung), dan wahyu (conglay). Tujuan kami bertiga menuju ke gunung papandayan. Kenapa Papandayan? ya karena semua serba mepet, untuk ke jawa tengah udah nggak kebagian tiket, waktu yang mepet (maklum dulu masih kerja dan juga nunggu kepulangan Angga dari kota Malang) dan juga keadaan kantong yang rada seret hehehe…,

 

Singkat cerita sampailah kami di camp david, kami sampai waktu itu sekitar jam 3 pagi. Kata angga, naiknya nanti ajah ba’da shubuh sambil nunggu sunrise, kalo kami langsung naik takut terkena omen attack (omen adalah nama babi yang paling dikenal di gunung Papandayan) dan juga kondisi di kawah yang nggak memungkinkan. Setelah sholat shubuh dan ngeteh buat ngisi tenaga, kami pun berangkat. Berjalan perlahan karena you know lah dinginnya kek gimana.

 

Baru sekitar 50 meter kami berjalan, angga minta buat berhenti. Gue tanya “ngapa pung ?” dengan santai dia jawab “liat belakang lu lah, kaga mau nikmatin dulu” sambil nyari tempat nyender. Pas gue balik badan akoh terkedjoed menatapnya, the real sunrise bro …, (maklum waktu itu adalah sunrise pertama dan juga pendakian perdana .. hehehe..).

 

Sekitar setengah jam kami menikmati anugerah terindah yang Allah kasih liat di bumi-NYA Indonesia, kami melanjutkan perjalanan dengan tertatih karena angin yang kami perkirakan mengarah ke selatan ternyata masih berhembus ke utara menyebabkan gas belerang mengarah ke kami dan membuat kami sesak. Setelah melewati kawah, angga menjelaskan kenapa ia tidak mau untuk langsung tracking malam itu.

 

Perjalanan kami lanjutkan setelah beristirahat sejenak guna menormalkan kembali nafas. Kami susuri jalur putar dikarenakan jalur lama longsor. Dari sini mulai gue rasain keanehan. Sebelum sampai di aliran sungai kecil, angga minta break total untuk sarapan. Suasana hening karena masih jam 7 pagi dan di lokasi tersebut hanya ada kami bertiga. Gue ngedenger orang lagi mandi sambil bercanda manjah. Gue tanya sama angga apakah deket sini ada sungai dan ia pun mengamini. Ah yasudahlah mungkin orang sini kali yang lagi mandi.

 

Selesai sarapan berupa roti dan susu hangat, kami melanjutkan perjalanan lagi. Memang benar kami temukan sungai kecil, tapi mana yang mandi maliiiiiiiiiih….,

 

Sontak gue fikir ini kan gunung yak, lagi pula ya kali orang mari mandi-mandi manjah kek bidadari di film jaka tarub pas aer lagi dingin bet kek perlakuan mantan #eh

 

Ah sudahlah, nggak gue ambil pusing. Setelah kami sampai di atas lagi (karena jalur putus) kami istirahat guna mengatur nafas karena tanjakan yang aduhai. Sebentar saja kami istirahat, setelah nafas sudah kembali normal, kami lanjutkan langkah kecil kami. Namun tak disangka, beban keril gue lebih berat dari sebelumnya yang biking gue tambah ngos-ngosan. Gue sampe kesel sama wahyu dan bilang, “becanda lu jangan gitu ngapa lay, lah berat ini gue. Lu tau ndiri nih keril isinye singgahsana angling dharma.”

 

Gue ngira wahyu ngejawab gue, tapi tanpa ada jawaban dari Wahyu sedikitpun. Dengan tegas gue noleh kebelakang, dan gue temukan Wahyu lagi moto-moto panorama di sekitar situ.

 

“Nah luh, ada yang kaga beres nih,” pikir gue dalam hati. Lagi lagi gue bilang, “ah sudahlah.”

 

Sampe akhirnya gue nyerah dan minta tukeran sama angga. Angga cuma bilang “payah lu mbon, keril enak gini lu kaga sanggup, lemah luh,” sambil berjalan cepat meninggalkan gue sama wahyu di belakang. Gue langsung bilang ke Wahyu, “anjir capung jarum kaga tau diri kali ye, ntu keril kan berat, maen lari ajeh dah kayak akamsi (anak kampong sini).” Wahyu cuma ketawa ngakak ngedenger celotehan kekeselan gue.

 

Sampailah gue dan wahyu di Gooberhood. Angga pun menyambut kedatangan kami dengan berkata santai dan sedikit meledek, “lamban amat lu trek lempeng gitu doang. Lemah lu lemah. Makanya jangan kebanyakan olah raga lima jari.” Kami pun saling ledek sambil beristirahat.

 

Selang 5 menit kami lanjutkan perjalanan kami yang tinggal sedikit lagi sampai di camp pondok salada, dengan posisi gue yang paling belakang. Lagi-lagi gue diganggu dengan suara mendesis seperti orang kecapean. Ketika gue menoleh, tak ada satu orang pun di belakang gue. Gue pun mempercepat langkah gue mengejar kedua temen gue yang memang agak jauh posisinya, saat setengah berlari gue mendengar lagi suara, namun suara erangan seperti orang marah.

 

Mendengar seperti itu, gue pun berlari mengejar wahyu dan Angga, beruntung gue habis tukeran keril dengan backpack. Sampai di pondok salada wahyu bertanya ke gue, “lu kenape lih ? ketakutan bet keknya,” gue cuma bisa bilang, “ya you know me lah”. Angga yang mendengar percakapan gue dengan wahyu langsung bergegas menginstruksikan untuk cari tempat camp. Sebab tenda yang kami bawa tanpa frame, persis seperti yang ada di gambar. Kami susuri “pasar pondok salada” yang waktu itu bener-bener rame udah kayak lapangan bola kampung ketika ada komedi puter. Alhamdulillah kami dapet spot asyique, tertutup dari peradaban, keramaian, angin dan juga bisa bersembunyi dari mantan …. Laaaaaaah. *lokasi serta tenda sama persis seperti yang ada di foto.

 

Ketika sedang mendirikan tenda, ada kelompok pendaki yang berbaik hati memberi kami seluruh logistiknya untuk kami (buat gue sih males bawa turun balik, berat chuy). Tenda pun selesai kami bangun dan kami lebih memutuskan untuk tidur tanpa sarapan terlebih dulu karena semaleman nggak tidur.

 

Ketika gue bangun waktu menunjukan pukul 3 sore. Ah gila kita mau nikmatin sesuatu yang jarang, bukan cuma numpang tidur, pikir gue waktu itu. Sontak gue langsung ngebangunin angga dan wahyu dengan alasan lapar dan memang kita belum makan. Mereka pun bangun dan meminta gue untuk masak mie instant (maklum waktu itu belom jago masak). Setelah makan, gue pun sholat dengan menjama dzuhur dan ashar. Selesai gue sholat, angga ngajak kita jalan-jalan mengelilingi ponsal (pondok saladah) dan juga mencari barengan kita ketika di mobil pick up. Gue lupa siapa ajah namanya, yang gue inget ada yang panggilannya bang arab. Setelah ketemu mereka kami pun ngobrol ngalor ngidul hingga tak terasa hari sudah menunjukkan jam 5 sore. Setelah janjian untuk jalan bareng ke hutan mati dan tegal alun, kami pun balik ke tenda. Gue langsung masuk guna mempersiapkan lapak yang enak buat kami bertiga tidur.

 

Selesai ngerapihin gue keluar lagi karena dua temen gue nggak ada suaranya. Ternyata mereka lagi ke “wc umum” di belakang tenda (karena toilet waktu itu cuma satu dan antrinya pun naujubileh pokoknya). Pas mereka balik, wahyu dengan muka kegirangan bilang “lih gue nemu rokok nih di spot orang yang tadi ngasih logistik. Mayan buat ntar malem kan biar kata cuma sebat mah.” Wahyu pun ngasih rokok itu ke gue dan gue pun kaget bukan kepalang dan langsung nanya sama wahyu, “lay, lu nemu rokoknya dimana ?” wahyu menjawab “di tanah lih, sekitaran spot tenda mereka.”

 

Yang bikin gue kaget adalah rokok itu kayak baru dikeluarin dari bungkusnya padahal ditemuinnya di tanah. Pas gue cek ke lokasi, kondisi tanahnya itu lembab. Gue langsung bilang “somethings wrong” di dalem hati.

 

Lagi bingung ngecek lokasi penemuan rokok, gue dapati kedua temen gue lagi berusaha nyalain api dari ranting-ranting kering yang ada di sekitar tenda, pikir gue mungkin untuk mengusir dingin karena kabut yang agak tebal mulai menyelimuti (waktu itu setahu gue belum ada larangan untuk membuat api asal ga ditinggal). Gue hampiri dan gue perhatiin mereka. Bulu kuduk gue tiba-tiba merinding ketika melihat api yang berhasil mereka nyalain langsung mati gitu ajah tanpa asap, kemudian menyala lagi. Dengan sedikit teriak dan kesadaran yang sedikit kembali gue bilang “bego, matiin dah mending. Udeh jam berapa ini. Mending masuk tenda deh, kita nganget pake kompor aje”. Wahyu yang menyadari kata-kata gue langsung bergegas mematikan api dengan menimbunnya dengan tanah dan langsung berkata, “oiye 15 menit lagi maghrib ye, yuklah pung kita masuk aje.”

 

Malam pun datang dan kami memasak apa yang seharusnya kami makan. Selesai makan kamipun melakukan tradisi yaitu diskusi kopi sambil ngobrol tentang keseharian kami. Canda tawa dan obrolan hangat pun tersaji waktu itu … duuuuuh jadi kangen kan !!! Saat itu gue bilang, “sebelum tidur keluar yuk ah bentar, kata lu langit di papandayan bagus kalo malem.”

 

Angga dan Wahyu pun mengiyakan ide gue. Namun sayang, pas buka pintu tenda tuh kayak buka pintu freezer, kabut tebal dan dingin ternyata menyelimuti. Kami nggak sadar karena yang kami rasakan di tenda itu biasa ajah. Kami bertiga nggak pakai jaket pas ngobrol malah.

 

Mungkin tenda yang kami bawa itu ajaib, padalah umurnya sudah 30-an tahun waktu itu (sebab itu tenda warisan om gue yang dia bikin sendiri pas aktif jadi anggota pramuka di tahun 80-an). Ah sudahlah mau diapain lagi alam belum mengizinkan kami untuk menikmati keindahannya. Kami pun sepakat untuk tidur setelah gue sholat maghrib yang disambung isya. Sedang lelapnya tidur, gue harus terbangun karena ada yang teriak “woy, pindah lu, jangan disini. Nyusahin orang mau lewat ajah. Kalo nggak pindah gue robohin  nih tenda.”

 

Dengan setengah sadar, gue memastikan waktu pukul berapa, dan ternyata waktu menunjukkan pukul 01.30 wib, “ah gue mimpi kali,” gumam gue. Lagi mencari posisi enak buat ngelanjutin tidur, gue mendengar langkah kaki yang sangat berat namun melangkah dengan pelan dan pasti. Gue amatin suara itu, ternyata semakin dekat mengarah ke tenda kami.

 

Mungkin pendaki yang kemaleman sampe sini kali, pikir gue. Setelah suara langkah kaki terhenti berganti dengan suara desisan persis seperti orang yang sedang mengambil nafas. Gue abaikan suara tersebut seraya memejamkan mata. Lagi-lagi gagal karena tenda kami disenterin dengan cahaya yang lumayan kurang bikin nyaman. Gue tetep nggak bergeming. Tapi alangkah kagetnya gue ketika gue coba nyalain senter dan mencoba untuk menyorot ke arah pintu “sh*t, kaga tembus. Kabutnya tebel banget.”

 

Setelah itu gue coba memainkan logika, ah mungkin itu senter badai sebab cahayanya berwarna kuning. Setelah agak tenang sedikit, lagi-lagi gue dibikin panik dengan 2 cahaya merah diantara cahaya kuning tersebut diikuti dengan suara desisan yang makin dekat. Jika divisualisasikan cahaya tersebut membentuk muka dengan sorot mata berwarna merah. Gue nyoba nyubit tangan gue dan memastikan kalo gue sedang mimpi, tapi ini sakit, berarti real.

 

Cahaya kuning itu pun membesar seiring semakin dekatnya suara desisan tersebut. Nggak ada yang bisa gue lakukan selain berdoa dan istighfar. Gue kira berhenti sampai situ, ternyata berlanjut. Gue merasakan tenda ada yang nindihin di bagian atas tepat di kepala gue. Semakin gue lawan dengan logika, semakin jauh dari kata bener dah pokoknya. Yang menindih itu layaknya tangan raksasa. Mungkin kalo gue bilang mah, badan gue bisa digenggem sama itu tangan. Tangan itu bergerak turun dengan halusnya layaknya ibu membelai lembut dan pelan anaknya yang nggak bisa tidur karena demam. Dan juga bergerak horizontal dengan desisan yang makin keras. Gue rasakan belaian itu sambil memohon kepada - Nya agar kami diberi keselamatan.

 

Gue lantunkan ayat kursi dengan agak terbata, Alhamdulillah mental gue up lagi setelah membacanya. Namun belaian itu tak kunjung selesai, sekitar 5 kali gue rasain belaian itu sampai Gue baca surah terakhir Al-Qur’an. Sedang membaca surah tersebut, belaian tersebut terhenti, suara desisan itu berubah menjadi suara jeritan kesakitan dan cahaya itupun perlahan pudar dan menghilang.

 

Setelah benar-benar menghilang, langsung gue nyoba nyari air minum yang ada di dalam tenda karena sedikit shock. Ketika nyari air, gue sadari wahyu sudah berpindah posisi agak turun dan mengenakan SB (sleeping bag) dengan posisi kupluk yang menutupi muka, dan Angga membenam mukanya dengan selimut kesayangannya karena memang dia nggak punya SB.

 

Selesai minum dan nenangin diri, gue kembali mencoba melanjutkan tidur gue yang terganggu. Lagi-lagi gue dibuat kaget oleh jam di hape gue. JAM 03.30, “sh*t men 2 jam gue diganggu” gumam gue. “Sudahlah, semoga nggak diganggu lagi,” harap gue dalam hati. Gue pun tertidur lelap, dan terbangun ketika mendengan keramaian layaknya pasar. Gue bangun dan membangunkan wahyu dan angga. Dengan bodohnya gue bilang, “cok, hayuklah katanya mau sunrise.” Angga cuma bilang, “tailah, udeh jam berapa ini ? tadi gue bangunin susah banget lu. Kebo bet lu.” Pas gue cek jam ternyata udah jam 08.30 wib. Gue cuma ketawa dan bilang “sorry dah, namanya juga pemula.”

 

Waktu menunjukan pukul 09.00 wib. Kami pun bergegas untuk ke hutan mati dan tegal alun. Gue masih terniang kejadian semalem, apakah ada hubungannya dengan rokok yang ditemukan oleh wahyu? Entahlah. Saking penasarannya, gue beraniin ngisep rokok itu. Dan ternyata ada benarnya, coba bayangin rokok djar*m cokl*at dengan rasa jigong, logikanya dimana coba?

 

Ah sudahlah semuanya sudah berlalu. Semoga dalam perjalanan turun nanti kami nggak dapat kendala lagi. Setelah dapat stock buat foto dp, kami kembali ke camp. Waktu menunjukkan pukul 13.30 wib. Kami bergegas packing dan turun, mengingat besok kami bertiga harus kerja. Kami pamit kepada abang-abang jakarta timur untuk turun duluan. Dan kesalahan terbesar kami adalah tidak meminta kontak abang-abang jakarta timur tersebut, that’s stupid.

 

Alhamdulillah kami kembali ke keluarga kami tanpa kekurangan sedikit pun. Tak banyak kontak diantara kami setelah perjalanan tersebut mungkin karena kami sibuk dengan kegiatan masing masing. Setelah seminggu wahyu mampir ke rumah gue dan bercerita tentang apa yang dia rasakan malam itu. Ternyata dia juga ngerasain apa yang gue rasain. Untuk angga, gue ga tau. Sebab memang dia orangnya nggak mau pusing masalah itu.  Sedikit banyak gue belajar dari arti “JANGAN MENGAMBIL APAPUN KECUALI GAMBAR”. Bolehlah kita nggak takut, tapi setidaknya menghormati mereka yang nggak terlihat oleh mata kita. Karena pada intinya kita disana adalah tamu, yang harus menjaga sikap ketika bertamu. Semoga kawan-kawan sekalian dapat mengambil hikmah dari pengalaman pribadi gue. Salam lestari. (tamat)

 

 

 

Punya cerita tersendiri saat pendakian? atau cerita misteri saat pendakian? atau memiliki tips/ilmu/pengetahuan soal pendakian? Punya kisah tentang seseorang yang menginspirasi? Memiliki referensi film atau acara televisi yang mungkin akan bermanfaat bagi orang lain, terutama para pejalan? Punya toko outdoor untuk dipublikasikan?  Memiliki kisah perjalanan ke suatu tempat wisata beserta tipsnya? Ada event seperti lari, panjat tebing, navigasi darat (kecuali open trip dan pendakian massal yah).

Punya info tersebut? Mau berbagi ke website kami?
Silahkan untuk mengirimkan materi tulisan ke redaksi kami > urbanhikersmagazine@gmail.com < 
Dimohon jika itu tulisan milik orang lain untuk tidak lupa mencantumkan sumbernya.

.

.

Bagi yang mau mendukung atau beriklan di website, silahkan hubungi

> Phone: (+62) 857-7792-0672 atau kirim email ke : urbanhikersmarketing@gmail.com <


Sumber : instagram @urban.hikers